PM Thailand, Prayut Chan-O-Cha ; “Berharap Covid-19 Dapat Mereda Dalam 6 Minggu Kedepan” 5/5 (3)

by
Jenderal Prayut Chan-o-cha mengadakan konferensi video tentang krisis Covid-19 di Gedung Pemerintah dengan para pemimpin bisnis terkemuka pada 21 Juli 2021. Perdana menteri dilaporkan mengatakan dia berharap situasinya akan membaik dalam empat hingga enam minggu ke depan. (foto Gedung Pemerintah)
banner265149 Iklan

Bangkok | Thailand | Okebozz.Com | JSCgroupmedia — Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha berharap situasi Covid-19 di negara itu akan mereda dalam empat hingga enam minggu ke depan, kata seorang sumber, di tengah kekhawatiran publik atas peningkatan kasus virus corona setiap hari.

“Saya berharap situasinya akan membaik dalam empat hingga enam minggu ke depan berdasarkan bukti medis saat ini,” kata sumber itu mengutip Jenderal Prayut dalam pertemuan daring ketika tingkat infeksi mencatat rekor harian lainnya yaitu 16.533 kasus baru, bersama dengan 133 kematian pada hari itu. Rabu.

“Tapi saya prihatin dengan penggunaan alat tes antigen oleh masyarakat. Saya tidak yakin apakah mereka tahu cara menggunakannya dengan benar,” kata Jenderal Prayut dilaporkan.

Jenderal Prayut, dalam kapasitasnya sebagai direktur Center for Covid-19 Situation Administration (CCSA), memimpin pertemuan online yang dihadiri oleh gubernur dari 12 provinsi “zona merah gelap” — Pathum Thani, Chon Buri, Nonthaburi, Nakhon Pathom , Samut Sakhon, Ayutthaya, Chanchoengsao, Samut Prakan, Pattani, Narathiwat, Yala, dan Songkha.

Rapat urgen itu digelar karena Jenderal Prayut ingin lebih memahami bagaimana masing-masing gubernur mengelola situasi Covid-19, kata Anucha Burapachaisri, juru bicara pemerintah. Wakil Perdana Menteri dan Menteri Kesehatan Masyarakat Anutin Charnvirakul dan badan-badan lainnya terlibat tetapi gubernur Bangkok tidak hadir.

Perdana menteri mengatakan kepada para gubernur untuk memberi tahu pemerintah tentang masalah mereka sehingga pemerintah dapat turun tangan untuk memperbaikinya. Mereka juga diinstruksikan untuk memantau dan mencegah penularan yang disebabkan oleh perpindahan orang lintas provinsi.

Dalam pertemuan tersebut, masing-masing gubernur melaporkan bagaimana mereka menangani infeksi Covid-19. Misalnya, gubernur Chachoengsao mengatakan bahwa metode gelembung dan segel diadopsi untuk mengendalikan infeksi di pabrik dan kamp pekerja yang merupakan kelompok utama di provinsi tersebut, dengan pekerja yang bepergian dari provinsi lain seperti Samut Prakan.

Beberapa pabrik diperintahkan tutup selama 14 hari, kata gubernur. Rapat menyepakati pendekatan bubble and seal harus diterapkan di provinsi-provinsi dengan wabah klaster Covid-19 di pabrik.

Dalam pertemuan itu, Jenderal Prayut bertanya kepada para gubernur apakah jumlah infeksi harian di provinsi mereka telah turun sama sekali, tetapi tidak ada jawaban, kata sumber itu.

Jenderal Prayut mengatakan bahwa mereka harus mempublikasikan jumlah orang yang telah pulih dan keluar dari rumah sakit, yang pada gilirannya menunjukkan jumlah tempat tidur rumah sakit yang tersedia untuk pasien baru, kata sumber itu.

Anucha menambahkan bahwa Jenderal Prayut mengatakan pada pertemuan itu bahwa pemerintah tidak tinggal diam, menambahkan bahwa pihaknya telah menugaskan Kementerian Kesehatan Masyarakat untuk menyesuaikan kebijakannya untuk merawat pasien Covid-19 di bawah isolasi rumah atau isolasi komunitas.

Anucha mengatakan Jenderal Prayut bersikeras negara itu tidak menghadapi kekurangan pasokan medis, termasuk obat-obatan dan tangki oksigen. Dia berjanji memberikan dukungan untuk semua provinsi, bersikeras vaksin Covid-19 akan tetap didistribusikan ke provinsi sesuai kebijakan pemerintah.

Bapak Anutin memastikan bahwa mulai bulan depan dan seterusnya, rata-rata 10 juta dosis vaksin akan diperoleh per bulan dan rata-rata 1 juta dosis akan diberikan per hari. Dosis akan didistribusikan ke semua area target yang ditunjuk oleh CCSA.

Sementara itu, Chalermchai Boonyaleepun, wakil ketua komite kesehatan masyarakat Senat, mengatakan di media sosial mungkin ada sekitar 400.000-500.000 kasus tanpa gejala di Bangkok.

Kasus bergejala menyumbang 20% ​​dari infeksi sementara kasus tanpa gejala mencapai hingga 80%, kata Dr Chalermchai. Meskipun tes RT-PCR dapat diandalkan, mereka memiliki kendala kapasitas dan mahal, membatasi penggunaan skala besar.

Oleh karena itu, sebagian besar kasus harian baru adalah yang terdeteksi di rumah sakit dan fasilitas medis sementara jumlah kasus yang membelot dari tes massal proaktif lebih rendah, katanya. lis: Mongkol Bangprapa

banner265149 Iklan

Please rate this

 

One thought on “PM Thailand, Prayut Chan-O-Cha ; “Berharap Covid-19 Dapat Mereda Dalam 6 Minggu Kedepan”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

[sliders_pack id="4755"]